Jumat, 09 September 2011

antologi rasa


Sebenernya rencananya baru mau beli #AntologiRasa ini itu awal bulan depan, tapi berhubung ngeliat komen orang-orang di twitter setelah baca novel ini kayanya seru, pada bahas sosok Harris-lah, Rully-lah, Keara-lah, aku jadi penasaran banget ceritanya kaya apa. Alhasil kemaren malem aku beli novel ini di Gramedia BSM, stocknya tinggal 5. Untung masih kebagian, hehe. Aku beli 1 jadi sekarang tinggal 4, tapi denger-denger mau cetak ulang lagi ko. Nyampe rumah langsung deh aku baca sambil jadi temen tidur, hehe.

Setelah dibaca terus dan terus, halaman per halaman, sampai akhirnya tamat, baru ngerti kenapa banyak orang suka sama sosok Harris Risjad. And now i'm falling for you too Harris! hahaaa. Ceritanya sebenernya simpel, masih berputar dengan cinta. Tapi kisah cinta disini itu berputar dalam suatu persahabatan. Di antara 4 orang sahabat yang berprofesi sebagai banker. Di antara Keara, Harrris, Rully dan Denise. Di antara sahabat itu saling jatuh cinta satu sama lain tapi semuanya saling nutupin rasa masing-masing. Jadi ya di dalemnya ada senengnya, sedihnya, sakit hatinya, ngenesnya, dan perasaan campur aduk lainnya. Ceritanya seru, suasana urban di kota besarnya kerasa banget, kehidupan yang serba mandiri dan serba bebas. Dan yang aku suka, setiap judul chapternya itu pake bahasa latin, ga tau kenapa berasa bikin tambah passionate buat baca, bahasa latin itu sexy (in my opinion :p). Kalo menurut aku gaya penulisannya Ika Natassa di novel ini sama kaya novel-novel sebelumnya, ceplas-ceplos dan ga kaku, justru itu yang bikin seru, jadi ikut ngerasain loncatan emosinya hahaa. Dan yang aku suka dari novel ini, ceritanya dikemas dari point of view masing-masing tokohnya, bacanya jadi makin greget.

Buat ngegambarin muter-muternya percintaan diantara 4 sahabat itu, aku iseng bikin perputaran kisah cintanya:
                                                                 pic by me

Ribet kan ya muter-muter disitu cinta-cintaannya, tapi kondisi kaya gitu di dalam realitanya ada loh yang ngalamin. Suka sama sahabat deket sendiri, mendem bertaun-taun ga berani ngungkapin karena takut ada yang beda dari hubungan persahabatan, because it's really a big jump, rite? hehe. Buat yang pernah ngalamin kaya gitu, baca novel ini pasti ngerasa jleb deh. Tapi buat yang ga pernah ada dalam kondisi seperti itu, baca novel ini tetep kebawa emosi juga ko (kalo kata aku sih yaaa, hehe). Jadi ikut merasakan kalo kita jadi Keara, hehe. Dan abis baca novel ini kemungkinan besar pasti jatuh cinta sama tokoh Harris, like me hahaaa.

*nb: aku suka banget line ini: Cuivis dolori remedium est patientia ~ Patience is the cure of all suffering (Antologi Rasa : 49)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar