Senin, 05 Desember 2011

Apa pantas disebut dewasa?

Suka aneh deh sama yang suka marah-marah secara emosional banget lewat social media. Marah-marah secara frontal lewat social media (facebook, twitter, dll) itu ga bikin kamu keliatan keren. Ga bikin kamu terlihat seperti orang yang ga punya salah. Mungkin bikin sedikit lega karena unek-uneknya dikeluarin, tapi dampaknya pun luar biasa. Mending sebelumnya dipikir dulu baik-baik sebelum nulis status, apa bener emang kita ga salah sama sekali? Kalaupun emang lagi kesel, ga harus semua orang di dunia ini juga tau kan apa isi hati kamu. Ga perlu tau juga apa yang bikin kamu kesel ato marah dan siapa yang bikin kamu emosi. Kalo kamu ngungkap semuanya ke publik, itu sama aja kamu ngebuka aib kamu sendiri. Orang-orang bukannya kasian ato simpati sama kamu, tapi malah jadi ga respek. Apalagi kalo sebenernya yang salah itu kamu, bukan orang yang bikin kamu kesel, tapi kamu ga pernah mau sadar itu. Harusnya kamu malu, karena masalah kamu yang seharusnya mungkin bisa diselesaikan baik-baik dengan kepala dingin malah jadi konsumsi publik. Lebih ga etis lagi kalo kaya gitu disaat umurnya udah bukan anak kecil lagi. Apa pantas disebut dewasa kalo attitudenya seperti itu?

*Terinspirasi nulis tentang ini karena nemuin orang kaya gitu. Untuk sahabatku, sabar ya, Allah Maha Mengetahui :*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar