Minggu, 07 Agustus 2011

jika keinginan hanya sekedar "keinginan"

Terlalu banyak yang diinginkan manusia. Rasanya ga pernah ada habis dan puasnya yah, hehe. Setelah keinginan awal dipenuhi pasti ada lagi muncul keinginan baru, dan begitu seterusnya. Kalo ada yang bilang "manusia ga pernah puas", mungkin bener ya. Selalu ingin lebih dan lebih. Tapi ada kalanya suatu keinginan kita itu hanya bisa menjadi "keinginan" saja, tidak bisa kita raih. Alasannya tentu aja banyak, bisa karena berbagai faktor mulai dari materi dan ekonomi yang tidak mencukupi, waktu yang kurang tepat, kompetensi tidak memadai, skala prioritas atau mungkin Ridho Allah SWT. Jika keinginan kita belum bisa kita raih jangan patah arang, terus berpikir positif dan selalu bersyukur. Meskipun kenyataannya ga semudah yang dituliskan dan diucapkan tapi kalo kita ikhlas, legowo, pasti ga akan banyak kecewa yah. Aku juga sering ngerasa belum bisa mendapatkan apa yang kita inginkan, alasannya pun banyak dan berbeda-beda tergantung bentuk dari keinginan itu. Salah satu contoh simpelnya, lagi jalan-jalan di mall ngeliat gadget baru atau sepatu lucu berasa pengen banget punya, tapi pas liat dompet duitnya kurang, ataupun kalo ada uangnya tapi masih ada kepentingan lain yang lebih dibutuhkan, otomatis keinginan itu hanya sebatas "keinginan" aja, no more, hehe. Kadang suka ada perasaan kecewa, tapi kan mesti mikir panjang juga, karena untuk apa maksain sesuatu yang bikin puas untuk saat ini tapi bikin nyesel di masa yang akan datang. Misalnya kaya kasus barusan, sebenernya kalo mau maksain tetep beli mungkin bisa aja, pas udah beli dan memiliki barang itu pasti rasanya seneng bukan main dan berasa puas, tapi ada perasaan nyesel juga karena uang yang dialokasikan buat keperluan lain (misalnya) jadi kepake. Dan giliran kita perlu uang itu untuk keperluan yang mendesak eh udah ga ada karena udah dibelanjain, kan jadi bingung dan pasti ada perasaan nyesel. Jadi kalo kata aku sih intinya balik lagi ke skala prioritas. Tiap orang kan pasti punya skala prioritas yang berbeda buat hidupnya. Tahu mana yang harus lebih dulu didahuluin. Tahu mana yang paling baik untuk dirinya. Tapi harus banyak ikhlas juga, ikhlas nerima apapun yang terjadi baik tercapai atau belum tercapainya keinginan kita. Kalo emang udah waktunya dan diridhoi Allah SWT, Insya Allah segala keinginan kita bisa tercapai dan bukan hanya sekedar "keinginan" tanpa realisasi, aamiin. Tapi tentunya harus dibarengi juga dengan ikhtiar dan doa, hehee

Cheers, fasci :)

*nb: sebenernya pikiran aku malam ini sedikit random, ga tau kenapa malah jadi nulis postingan kaya gini. Yang keluar dari pikiran malah begini. Semoga bisa dinikmati dan dipahami deh, hehe

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar